i

Suatu malam, saya balik lewat dari program  (sebenarnya sudah awal pagi). Tanpa mengejutkan ummi khaulah, saya masuk ke rumah guna kunci yang saya bawa. Khaulah dan umminya tengah nyenyak tidur di ruang tamu. Kak cik dan abang cik pun tidur di situ juga. Setelah bersihkan diri lebih kurang, saya ambil bantal lalu merebahkan tubuh bersama mereka. Malas nak tidur sorang-sorang dalam bilik. Belum sempat melabuh tubuh, tiba-tiba terdengar suara khaulah memangil-mangil saya. Saya jenguk kepadanya yang mengiring di sisi umminya. Rupa-rupanya dia mengigau memangil saya. Saya mengintai wajahnya diredup cahaya lampu yang ada. Kelihatan masih ada sisa senyum dibibirnya. Barangkali ada igauan indah yang menerpa jiwanya. Saya mengalih renungan ke wajah kakcik. Siswi asasi syariah UM ini seakan terbawa hidup riangnya dalam tidur. Mata saya meleret pula ke wajah abang cik. Manik-manik peluh masih melekat di wajah cerah remaja tingkatan satu maahad tahfiz ini. Di wajah isteri ku, terpancar redup keletihan yang amat panjang. Hati saya tiba-tiba disambar kesayuan… Ya Allah… semoga Engkau izinkan kami bergandingan berbimbingan tangan memasuki syurga Mu nanti…. amiin, Ya Rabbul Mustadh’afin.

 

ii

Orang-orang yang beriman akan dijemput oleh Allah untuk memasuki surga diiringi oleh isteri dan anak cucu mereka masing-masing.

  ٱدۡخُلُواْ ٱلۡجَنَّةَ أَنتُمۡ وَأَزۡوَٲجُكُمۡ تُحۡبَرُونَ

70. (Mereka diberi sebaik-baik balasan Dengan dikatakan kepada mereka): “Masuklah kamu ke Dalam syurga bersama-sama isteri-isteri kamu (yang beriman), Dengan menikmati sepenuh-penuh kegembiraan dan kesenangan”.  (az-Zukhruf)

 

 وَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَٱتَّبَعَتۡہُمۡ ذُرِّيَّتُہُم بِإِيمَـٰنٍ أَلۡحَقۡنَا بِہِمۡ ذُرِّيَّتَہُمۡ وَمَآ أَلَتۡنَـٰهُم مِّنۡ عَمَلِهِم مِّن شَىۡءٍ۬‌ۚ كُلُّ ٱمۡرِىِٕۭ بِمَا

كَسَبَ رَهِينٌ۬

21. dan orang-orang Yang beriman Yang diturut oleh zuriat keturunannya Dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu Dengan mereka (di Dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat Dengan amal Yang dikerjakannya. (surah at Thur)

  Justeru itu hendaklah kita menjaga diri dan ahli keluarga kita dari terjerumus kepada kemurkaan Allah dan merugikan diri dan keluarga pada hari kiamat serta beroleh azab neraka.

 

 سَيَقُولُ لَكَ ٱلۡمُخَلَّفُونَ مِنَ ٱلۡأَعۡرَابِ شَغَلَتۡنَآ أَمۡوَٲلُنَا وَأَهۡلُونَا فَٱسۡتَغۡفِرۡ لَنَا‌ۚ يَقُولُونَ بِأَلۡسِنَتِهِم مَّا لَيۡسَ فِى

قُلُوبِهِمۡ‌ۚ قُلۡ فَمَن يَمۡلِكُ لَكُم مِّنَ ٱللَّهِ شَيۡـًٔا إِنۡ أَرَادَ بِكُمۡ ضَرًّا أَوۡ أَرَادَ بِكُمۡ نَفۡعَۢا‌ۚ بَلۡ كَانَ ٱللَّهُ بِمَا تَعۡمَلُونَ

خَبِيرَۢا

 

11. orang-orang “A’raab” (kaum Arab Badwi) Yang ketinggalan tidak turut (bersama-sama denganmu ke Hudaibiyah), akan berkata kepadamu (Wahai Muhammad): “Kami telah dihalangi oleh urusan menjaga keselamatan harta benda dan anak isteri kami; oleh itu, pohonkanlah ampun kepada Allah untuk kami”. mereka berkata Dengan lidahnya apa Yang tidak ada Dalam hatinya. Katakanlah (Wahai Muhammad: “Jika demikian sebab ketinggalan kamu) maka Adakah sesiapa Yang berkuasa mempertahankan kamu daripada terkena atau menerima sesuatu ketetapan dari Allah jika ia tetapkan kamu ditimpa bahaya atau beroleh manfaat? (tidak ada sesiapapun, dan apa Yang kamu katakan itu bukanlah menjadi sebab) bahkan Allah adalah Maha mendalam pengetahuannya tentang sebab ketinggalan Yang kamu lakukan itu (dan ia akan membalasnya). (al Fath)

 

 Jangan pula ahli keluarga yang menjadi penyebab kepada kemurkaan Allah kepada kita.

 

 يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ قُوٓاْ أَنفُسَكُمۡ وَأَهۡلِيكُمۡ نَارً۬ا وَقُودُهَا ٱلنَّاسُ وَٱلۡحِجَارَةُ عَلَيۡہَا مَلَـٰٓٮِٕكَةٌ غِلَاظٌ۬ شِدَادٌ۬ لَّا

يَعۡصُونَ ٱللَّهَ مَآ أَمَرَهُمۡ وَيَفۡعَلُونَ مَا يُؤۡمَرُونَ

 6. Wahai orang-orang Yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka Yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat Yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah Dalam Segala Yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan Segala Yang diperintahkan. (at Tahrim)

 

 Suami yang soleh tidak dapat menyelamatkan isteri atau ahli keluarganya yang khianat terhadap Allah dan Islam

 

 ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلاً۬ لِّلَّذِينَ كَفَرُواْ ٱمۡرَأَتَ نُوحٍ۬ وَٱمۡرَأَتَ لُوطٍ۬‌ۖ ڪَانَتَا تَحۡتَ عَبۡدَيۡنِ مِنۡ عِبَادِنَا صَـٰلِحَيۡنِ

فَخَانَتَاهُمَا فَلَمۡ يُغۡنِيَا عَنۡہُمَا مِنَ ٱللَّهِ شَيۡـًٔ۬ا وَقِيلَ ٱدۡخُلَا ٱلنَّارَ مَعَ ٱلدَّٲخِلِينَ

10. Allah mengemukakan satu misal Perbandingan (yang menyatakan tidak ada manfaatnya) bagi orang-orang kafir (berhubung rapat Dengan orang-orang mukmin selagi mereka tidak beriman Dengan sebenar-benarnya), iaitu: perihal isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Lut; mereka berdua berada di bawah jagaan dua orang hamba Yang soleh dari hamba-hamba Kami (yang sewajibnya mereka berdua taati); Dalam pada itu mereka berlaku khianat kepada suami masing-masing; maka kedua-dua suami mereka (yang berpangkat Nabi itu) tidak dapat memberikan sebarang pertolongan kepada mereka dari (azab) Allah, dan (sebaliknya) dikatakan kepada mereka berdua (pada hari pembalasan): “Masuklah kamu berdua ke Dalam neraka bersama-sama orang-orang Yang masuk (ke situ)”. (at Tahrim)

 

 Kita diperingatkan agar mengutamakan Allah, Rasul dan jihad pada JalanNya mengatasi kepentingan yang lain.

 

 قُلۡ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمۡ وَأَبۡنَآؤُڪُمۡ وَإِخۡوَٲنُكُمۡ وَأَزۡوَٲجُكُمۡ وَعَشِيرَتُكُمۡ وَأَمۡوَٲلٌ ٱقۡتَرَفۡتُمُوهَا وَتِجَـٰرَةٌ۬ تَخۡشَوۡنَ

كَسَادَهَا وَمَسَـٰكِنُ تَرۡضَوۡنَهَآ أَحَبَّ إِلَيۡڪُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٍ۬ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّىٰ يَأۡتِىَ ٱللَّهُ

بِأَمۡرِهِۦ‌ۗ وَٱللَّهُ لَا يَہۡدِى ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَـٰسِقِينَ

 Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda Yang kamu usahakan, dan perniagaan Yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal Yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara Yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); keranaAllah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang Yang fasik (derhaka). (at Taubah)