Seminggu sekali, ummu Khaulah akan memetik buah limau nipis dari pohon di belakang rumah kami untuk kegunaan urusan dapurnya atau seringkali juga untuk dihadiahkan kepada teman-teman usrahnya. Pohon limau nipis ini subur. Dahan dan daunnya merimbun dan berbuah lebat. AlhamdulilLah, pohon yang ditanam sendiri oleh tangan Khaulah 3 tahun yang lalu ini telah menjadi sumber bagi umminya menjana pahala sedekah.

 Buah limau nipis amat masam rasanya. Kita hanya boleh manfaatkannya jika kita tahu ‘mengurus’ kemasaman buah ini secara baik.  Budu, cencaluk, tempoyak, sambal belacan, sup dan lain-lain yang seumpamanya, akan menjadi lebih lazat jika ditambah perahan jus limau ini secara secukup rasa. Apatah lagi jika diperah untuk teh atau sirap ais, atau diperah ke dalam air kosong dan dibancuh sedikit gula sebagai pemanis. Limau nipis yang pada asal dan secara aslinya bersifat kelat dan masam itu nampaknya sudah mampu menjadi penyumbang kepada keenakan dan kelazatan yang mengiurkan.

 Kata orang, bila hidup kita ditimpa kemasaman atau kepahitan, kita kena belajar untuk mengurusnya sebaik mungkin, sama seperti kita mengurus kemasaman limau nipis tadi. Yang pahit, kelat dan masam itu, jika diurus sebaiknya, kemasaman atau kekelatan boleh bertukar menjadi manis dan melazatkan.

لَتُبۡلَوُنَّ فِىٓ أَمۡوَٲلِڪُمۡ وَأَنفُسِڪُمۡ وَلَتَسۡمَعُنَّ مِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَـٰبَ مِن قَبۡلِڪُمۡ وَمِنَ ٱلَّذِينَ أَشۡرَكُوٓاْ أَذً۬ى كَثِيرً۬ا‌ۚ وَإِن تَصۡبِرُواْ وَتَتَّقُواْ فَإِنَّ ذَٲلِكَ مِنۡ عَزۡمِ ٱلۡأُمُورِ

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: Banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati. Dalam pada itu jika kamu bersabar dan bertakwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).  Al Maidah 186