Latest Entries »

Perkasakan Penerangan

Jentera penerangan PAS di peringkat akar umbi di Johor nampaknya masih belum mantap dan belum berupaya untuk melebarkan peranannya secara berkesan. Benteng UBN di Johor, khususnya di persekitaran majoriti Melayu dan persekitaran kampung-kampung tradisi serta Felda, masih belum digempur secara agresif dan berkesan oleh jentera penerangan PAS. Ceramah-ceramah umum khususnya, memang pernah bertapak di kawasan-kawasan seperti ini. Tetapi penembusan maklumat politik ke minda dan hati para pengundi tempatan masih belum dilakukan secara tersusun dan berkesan. Sebenarnya, berdasar pengamatan dan maklumat yang diterima, sebilangan besar pengundi di persekitaran tersebut masih belum terdedah kepada isu-isu politik yang datangnya dari PAS secara menyeluruh. Hatta jangan terkejut jika masih ramai yang belum tahu apa itu PAS dan perjuangan politiknya. Ramai pengundi hanya pentakliq kepada majoriti dan establishment yang wujud di sekitar mereka sahaja.

Mereka diperkenalkan tentang PAS oleh musuh politik PAS. Justeru itu maka yang terpahat diminda dan hati mereka ialah wajah buruk PAS semata-mata. Pengundi seperti ini tentunya masih berpotensi untuk berubah jika jentera PAS secara berkesan dapat menampilkan PAS dengan wajahnya yang sebenar kepada mereka. Inilah tugasan penting jentera penerangan PAS di Johor, khususnya di peringkat akar umbi parti, untuk dijadikan keutamaan. Organisasi jentera pilihanraya tentunya telah mantap buat masa ini. Saki baki sebulan dua ini sewajarnya digunakan secara optimum untuk gerak kerja kempen dan penerangan ke akar umbi pengundi. Task-force kempen dan penerangan harus digerakkan di semua peringkat samada kawasan atau cawangan atau UPU.

Aktiviti penerangan seperti ceramah, khususnya yang berskala sederhana dan kecil yang terfokus, penyebaran risalah, poster, dan pamplet yang disusunatur kemas serta memikat, memaparkan isu-isu menarik melalui bill board dan banner yang terserlah, amat perlu dipertingkatkan lagi. Semua pengundi atau lokaliti yang difikirkan berpotensi untuk beralih kepada PR perlu didekati secara agresif dengan bahan kempen yang berkesan. Budaya dakwah fardiyyah perlu dihidupkan dan dimantapkan dalam diri setiap ahli atau aktivis parti agar mereka siap sedia untuk tugasan mendekati pengundi secara inter-personal.

Cadangan PAS Johor untuk gegarkan negeri kubu kuat UBN ini dengan himpunan prihatin isu tanah rakyat di Johor dengan sasaran kehadiran 30,000 orang nanti pastinya dapat dijadikan momentum pengerak kepada kempen politik besar-besaran PR ke seluruh pelusuk negeri ini. Lantaran itu, jentera penerangan dan kempen perlu dipersiapkan di semua peringkat agar dapat menjadi penyalur gema gegaran himpunan tersebut kepada semua pengundi di segenap pelusuk negeri.

Perkukuh Kubu di Johor

Dun Maharani dan DUN Sungai Abong tentunya menjadi anak emas PAS Johor. Kedua-dua DUN ini melakar sejarah dalam perjuangan PAS di negeri tanah tumpah darah UMNO ini pada pilihanraya umum yang lalu. Meskipun DUN Senggarang mencipta sejarah sebagai anak sulung kemenangan PAS di Johor, namun kemenangan di Maharani dan Sungai Abong tentunya suatu kemenangan jantan yang amat bergaya. Kemenangan ini pastinya bukan semata-mata terhasil oleh gelombang perubahan politik di peringkat nasional, malah ianya turut juga dipengaruhi oleh kekuatan jentera pilihanraya Johor di semua peringkat dan tidak ketinggalan juga kerana terserlahnya ketrampilan calon yang dikemukakan oleh PAS.

 Sebagai peneroka kemenangan PAS di Johor, tentunya kedua-dua DUN ini layak dinobatkan sebagai kubu kuat PAS di negeri ini. Kalau dulu, kubu kuat PAS di Johor terletak di kawasan-kawasan majority besar Melayu, seperti di Rengit, Endau, Sri Medan dan bebarapa kawasan lagi, namun kemenangan di kedua-dua DUN tersebut barangkali menganjak sedikit perspektif banyak pihak bahawa potensi PAS untuk menang di kawasan kubu Melayu tradisi mereka kelihatan agak sukar. DUN Rengit adalah satu-satunya DUN majority Melayu yang merupakan kubu kuat PAS secara tradisi di Johor yang mencatat penurunan undi yang diperolehi oleh PAS dalam PRU12 lalu berbanding PRU sebelumnya. Kubu tradisi PAS di kawasan Melayu ini memang memiliki kelebihan dari segi kekuatan sokongan ahli yang ramai dan tegar. Namun ini tidak menjamin mereka mampu menarik pengundi yang ramai untuk memberi undi pada PAS. Fenomena ini tentunya menjadi suatu senario baru dalam politik PAS di Johor. Kawasan yang dulunya tidak dilihat sebagai berpontensi untuk PAS menang, kini ternyata mampu meraih kemenangan dan sewajarnya kawasan ini dinobatkan sebagai kubu kuat PAS di Johor.

 Gelombang politik di negara kita ternyata ada pasang surut dan ini membawa perubahan-perubahan yang kadang kala sukar dijangka atau diramal. Senario di Tenang, Galas, Hulu Selangor dan di beberapa PRK yang lalu memperlihatkan sikap pengundi yang pelbagai. Kelihatannya seperti sokongan bukan Melayu masih utuh dengan PR dan pengundi Melayu pula lebih banyak memihak kepada BN. Kalau di Tenang pula, meskipun pengundi Cina masih kekal, tetapi pengundi Melayu bandar atau pinggir bandar nampaknya cenderung kembali kepada BN. Pada penulis, senario dan perubahan arus gelombang politik ini perlu diteliti dan ditekuni oleh pimpinan PAS Johor. Kerana saya yakin ianya akan mendatangkan impak kepada kalah menang PAS di Johor dalam PRU yang akan datang. Begitu juga dengan kemampuan bertahan kedua-dua kubu kuat PAS yang kita menangi dalam PRU12 baru lalu.

 Pendekatan dan usaha yang lebih mantap, (pada saya patut lebih agresif) perlu dirangka dan dilaksanakan oleh kepimpinan dan jentera PAS untuk memperkukuhkan lagi kedua-dua DUN kubu kemenangan kita di Johor ini. Suhu sokongan pengundi setempat sewajarnya dipantau dan dinilai secara berkala dan berkesan untuk mengenalpasti tahap sokongan serta mengenalpasti dianogsis permasalahan atau ketempangan yang timbul. Usaha penetrasi ke dalam lubuk hati pengundi melayu yang mendiami pinggir bandar atau kampong tradisi di DUN berkenaan amat perlu dilakukan secara tersusun dan berkala. Di samping itu, kemampuan jentera pilinraya tempatan perlu diperkukuhkan. Jentera peringkat negeri tidak sewajarnya merasa selamat dan selesa lalu bersikap sambil lewa dalam usaha ini memandangkan kerja atau jihad mempertahankan kemenangan ini tentunya bukan kerja yang mudah atau ringan. BN tentunya tidak akan berdiam diri dan membiarkan sahaja kedua-dua DUN ini kekal di tangan PR. Lebih-lebih lagi dengan kedudukan orang kuat kawasan Pagoh,  Muhyidin Yassin sebagai TPM dan berjiran dengan kedua-dua DUN tersebut. Semua tentu yakin BN akan berhabis-habisan untuk menawan kembali kerusi mereka yang terlepas itu.

 Dalam kesibukan kempen pilihanraya di Tenang baru-baru ini, ramai juga rakan-rakan yang tertanya-tanya kenapa tidak diketengahkan secara tersusun program bagi menampilkan ahli DUN kedua-dua DUN tersebut ke tengah khalayak pengundi dan sekaligus mempromosi betapa pentingnya wakil PAS dalam Dewan Undangan Johor. Tentunya ini lebih berimpak tinggi dalam politik berbanding dengan hanya membawa kedua-dua ahli DUN ini ke program-program ziarah dan khidmat kesihatan.

Mengempur Propaganda BN

Kelebihan BN ialah mereka mampu menguasai mekanisma penyebaran propaganda dengan baik dan berkesan. BN menguasai media perdana, samada dalam bentuk bercetak, elektronik, mahupun secara maya, yang mana semua mekanisma ini dimanfaat sepenuhnya oleh mereka untuk menyebarkan propaganda gabungan parti nasionalis sekular ini. Media propaganda yang mereka kuasai ini dilihat dapat dipergunakan oleh BN secara berkesan untuk menarik sokongan masyarakat, khususnya para pengundi kepada mereka. BN juga nampaknya amat memanfaatkan kelebihan mereka sebagai kerajaan yang tentunya menguasai jentera-jentera kerajaan yang sepatutnya bebas dari kepentingan kepartian, di mana jentera-jentera ini turut diperkudakan sebagai media propaganda mereka. Pendekatan propaganda yang lebih berbentuk mendekati dan memikat hati dan jiwa pengundi melalui agenda bantuan materi dipergunakan sepenuhnya oleh BN, bukan sahaja melalui jentera-jentera ini malah melalui institusi-institusi kemasyarakatan seperti masjid, badan-badan kebajikan, pertubuhan belia dan sebagainya.

 Pakej yang digunakan BN untuk menguasai minda dan jiwa pengundi melalui penguasaan saluran informasi atau maklumat  dan pendekatan menabur bantuan materi, sebenarnya telah banyak mendatangkan keuntungan kepada mereka. Pakej ini nampaknya berkesan di sepanjang masa dan keadaan.

 PR (Pakatan Rakyat) kelihatan belum mampu menandingi BN dalam menguasai mekanisma menarik sokongan pengundi seperti itu. Banyak isu, samada di peringkat nasional atau tempatan yang secara jelas memihak kepada PR dan dilihat mampu digunakan untuk menarik sokongan pengundi. Contohnya isu-isu Felda yang dibangkitkan oleh ANAK di kalangan para penoroka sendiri. Tetapi realitinya isu tersebut masih gagal menarik sokongan padu para peneroka kepada PR. Yang nyata bukan soal isu itu tidak menarik atau tidak berimpak tinggi, tetapi ianya lebih kepada keberkesanan media propaganda BN kelihatannya telah mampu menangani isu itu dan sekaligus mengagalkan agenda PR.

 PR masih gagal memperkukuh dan mengefektifkan media propaganda mereka untuk menguasai bukan hanya minda pengundi malah turut menguasai jiwa dan emosi mereka. Penulis merasakan bahawa PR wajar meningkatkan lagi usaha dan mengkaji secara tuntas berkaitan dengan mekanisma atau media-media yang mereka perlu garap dan terokai untuk berdepan dengan strategi propaganda BN yang semakin mengancam itu. Pendekatan dan strategi yang berkesan perlu dikenalpasti dan diperkukuhkan. Samada ianya pendekatan atau strategi baru atau yang lama diberi nilai baru, perlulah diberi perhatian, pemantauan dan penilaiaan keberkesanan yang rapi. Pendekatan yang telah lasak dan kelihatan berkesan yang digunapakai hari ini, seperti pendekatan ceramah, blogging, sebaran risalah, program kebajikan, ziarah, dialog, rekreasi dan sebagainya rasanya amat perlu dibedahsiasat secara rapi untuk diberi nafas baru atau ditambah nilai agar ianya dapat mendatangkan impak yang lebih besar kepada sasaran. Perhatian juga perlu diberi kepada pendekatan menguasai jiwa dan emosi pengundi, bukan semata-mata menguasai minda dengan asakan-asakan isu yang kadang-kadang tidak langsung mempedulikan sensitiviti jiwa atau emosi sasaran. Dalam usaha untuk menguasai minda dan jiwa sasaran atau pengundi, pendekatan yang lebih menyeluruh, yang meliputi propaganda intelek dan sentuhan ruhani dan jiwa amat perlu diberi penekanan.

 Pada PRU ke 10 yang lalu, PAS khususnya, telah meraih undi Melayu yang amat memberangsangkan. Bagaimana ini berlaku ? Apakah faktor-faktor yang membawa kepada perubahan itu ? Perbahasan berkaitan dengan faktor-faktor yang mendatangkan impak kepada pola undi PRU10 itu telah banyak diketengahkan oleh pelbagai pihak. Namun sewajarnya kita turut menkaji dan meneliti apakah bentuk mekanisma pada masa itu, samada dirancang atau tidak terancang, yang membolehkan maklumat sampai kepada pengundi secara berkesan, dan apakah pendekatan yang dilakukan pada masa itu, sehingga kita dapat kuasai jiwa dan emosi pengundi untuk memberi undi kepada kita? Dan yang paling mustahak, apakah penambahbaikan berterusan yang perlu kita usahakan agar mekanisma atau pendekatan itu tetap releven dan berkesan?

Gelombang Merah di Kelantan

Semasa balik berkunjung ke Tanah Serendah baru-baru ini, tok ayah nampak beberapa kain pemidang berwarna merah menebeng di beberapa simpang jalan di Kota Bharu. Gelombang Merah. Demikian tercalit kalimah di pemidang-pemidang itu.

 ‘Aaaa…. ni la slogan baru UMNO Kelantan yang dilancar oleh Tok Pa baru ni tu…’ Tetiba terpancul komentar dari Ummi Khaulah semasa kami melintas satu pemidang merah yang dipasang ditepi pagar berhampiran Lorong Tok Semian. Terkedek-kedek dia di tepi pemidang itu dan minta tok ayah ambilkan gambar dia berlatar belakang pemidang tersebut.

 ‘Buat malu ko orghe weh…takdok background lain ko…’

 ‘Weii la…payah nak cari backdrop macam ni nih. Kalu kito balik semular pun belum tentu ado lagi banner mace nih…. Hehehe…’

 i

 Gagasan atau kempen gelombang merah (barangkali tokpa dan nuar muso terpengaruh dengan kehebatan warna merah si red warriors tu), yang dilancarkan oleh tokpa tentunya diharap dapat menjadi asas kepada kebangkitan kembali UMNO Kelantan setelah tertimbus dekat nok mapuh oleh gagasan 18 tahun pade doh yang dilancarkan oleh KJ masa piliharaya 2008 yang lalu. Barangkali gagasan golongan muda pimpinan KJ dulu membawa padah, maka golongan tua pula mengambil berkat untuk melancarkan gagasan kebangkitan merah yang baru. Keupayaan mengurangkan undi majoriti PAS di Manik Urai dan mampu pula tundukkan calon Tok Guru di Galas tentunya telah memberi semangat baru pada beberapa kerat si tua dalam UMNO kelantan. Lalu lahirlah gelombang merah. Sebagaimana ramainya orang kelantan yang fanatic menyokong the red warriors, seramai itu pulalah harapan tokpa, nuar muso dan awe adik, orang kelantan akan kembali ke riba UMNO.

 Tidak berkesempatan pula tok ayah nak buat kajian secara ilmiah tentang tahap kekuatan dan impak gagasan gelombang merah itu. Cuma tok ayah sempat jugalah meninjau tahap promosi gagasan ini dan dukungan penyokong UMNO Kelantan sendiri. Kalau setakat lima enam keping pemidang sekangkang kera di sekitar pekan yang berjaya disidai, bagi tok ayah ini petanda awal menuju kegagalan. Lebih-lebih lagi isu besar dan segar yang hendak didukung oleh arus gelombang ini pun tidak ada yang menyerlah, apatah lagi hendak menyengat. Memang non-impact factor. Semangat pendukung UMNO pun masih ditakuk lama. Samada mereka ini kurang  bersemangat untuk berdepan pendukung PR atau mereka hilang kepercayaan kepada pimpinan tokpa, nuar muso dan awe adik yang kelihatannya semakin malap daya juang dan inovasi masing-masing.  UMNO kelantan sekarang berdepan dengan gajah besar, bukannya burung candik. Tidak menasabah kalau bergantung harap kepada  peluru penabur dua tiga butir. Tapi nampaknya itulah dua tiga butir kekuatan yang mampu dikutip oleh trio tok dekar UMNO Kelantan sekarang ini.

 ii

Namun, yang jelasnya orang PAS Kelantan jangan berasa besar kepala dan selesa kerana UMNO tidak memiliki peluru yang besar dan banyak untuk membedil kita. Memang PAS banyak peluru, cuma nasihat tok ayah agar berjaga-jaga, jangan sampai peluru di tangan kita itu meletup sendiri. Meletup bukan kerana bedilan UMNO, tetapi kerana karenah kita sendiri yang tidak beringat dalam mengendalikan peluru itu.

Rezeki di celah kemalapan malam

 

“Kesiannya Ba, dia orang tu malam-malam raya macam ni pun kena kerja lagi ke ?” Kak Cik dengan nada sedihnya mencelah kebisuan kami semasa dalam perjalanan balik dari Pasar Borong Wakaf Che Yeh malam raya baru-baru ini.

 “Dah kerja dia orang Cik. Kalau dia orang tak angkat sampah tu, bertimbun lagi lah esoknya. Tentu busuk dan menganggu keselesaan orang nak beraya” Ummi Khaulah memberi respon selambanya.

 “Tapi besar pahala dia orang tu. Kerja tak glamor pun rezkinya halal dan mendatangkan manfaat yang amat besar kepada orang lain. Kalau dia orang tak angkut sampah tu, alamat busuk habis la kat area situ. Semua orang boleh buat kerja tu, tapi sebenarnya berapa orang sangat yang sanggup buat dan bersengkang mata malam-malam raya gini. Kerja dia orang ni pada Abe, jauh lebih mulia dari kerja para artis yang duk melalak dengan mendedah aurat dan bergaul tanpa batas  menyambut raya” Macam bersyarah pulak Abe Khalis kepada adik-adiknya.

 Kereta kami terus meredah malam yang dingin menghampiri Dewan Beta meninggalkan sekumpulan pekerja-pekerja Majlis Daerah Ketereh yang bertungkus lumus memunggahkan sampah-sampah yang dikumpul di tepi-tepi jalan untuk dimasukkan ke dalam lori majlis yang sedang menanti.

 Limabelas minit kemudian, tepat jam 12.30 malam, kami selamat sampai ke rumah Mak di Serendah. Sewaktu menengguk segelas oren membasah tekak, tetiba wajah berpeluh sahabat-sahabat pekerja Majlis Daerah Ketereh tadi menerpa hati saya. Yang pasti, mereka tentu belum selesai dengan tugas-tugas murni mereka itu. Semoga Allah memberkati hidup kalian.

 

Sabda Rasulullah saw : Tidak beriman salah seorang di antara kamu sehingga dia menyayangi saudaranya sama seperti dia menyayangi dirinya sendiri. (Muttafaq ’alahi)

 70. dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan ugama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) Dengan sebab apa Yang ia telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). tidak ada baginya Pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain dari Allah. dan jika ia hendak menebus (dirinya) dengan segala jenis tebusan, (nescaya tebusan itu) tidak akan diterima daripadanya. mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang telah mereka usahakan. bagi mereka disediakan minuman dari air panas yang menggelegak, dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, disebabkan mereka kufur ingkar (semasa hidupnya). (al-an’am)

Menanti Ganjaran Ilahi

94. mereka berkata: “Wahai Zulkarnain, Sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di bumi; oleh itu, setujukah kiranya Kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu (dari hasil pendapatan kami) Dengan syarat Engkau membina sebuah tembok di antara Kami Dengan mereka?”

95. Dia menjawab: “(kekuasaan dan kekayaan) Yang Tuhanku jadikan daku menguasainya, lebih baik (dari bayaran kamu); oleh itu bantulah daku Dengan tenaga (kamu beramai-ramai) Aku akan bina antara kamu Dengan mereka sebuah tembok penutup Yang kukuh. (surah al Kahfi)

 

 Menyedari bahawa upah dan ganjaran yang dikurniakan Allah kepada kita itu adalah lebih besar nilainya dari apa yang dijanjikan dan diberikan oleh manusia kepada kita hasil dari usaha kita kepada mereka, adalah merupakan pegangan hidup yang amat perlu difahami secara benar.

 Sesiapapun manusia yang menjadi majikan kita, atau pemberi manfaat duniawi kepada kita, walau sebesar manapun manfaat atau ganjaran yang mereka datangkan kepada kita, namun ianya tetap tidak meyamai besarnya kurniaan yang dijanjikan Allah kepada kita. Besar manapun gaji, keuntungan, pangkat atau darjat yang kita nikmati di dunia ini pastinya tidak akan mampu menandingi nikmat Allah di syurgaNya.

 Kita sebagai pekerja, samada sebagai guru, kerani, pegawai, ahli professional, petani dan sebagainya, sebenarnya melakukan amalan yang soleh dengan pekerjaan kita itu. Kita seharusnya sedar bahawa pahala dan ganjaran melakukan amal yang soleh di sisi Allah itu jauh lebih besar dari ganjaran atau keuntungan berbentuk wang ringgit atau pangkat atau pujian manusia yang kita peroleh di muka bumi ini.

 Jika kita sedar bahawa ganjaran dari Allah itu lebih utama dari ganjaran manusia, maka tentunya  objektif dan fokus utama kita dalam melakukan amal itu ialah berusaha untuk memastikan bahawa kita tidak akan terlepas untuk mendapat nikmat besar dari Allah. Justeru itu, setiap amal kita hendaklah kita sempurnakan sesuai dengan kehendak Allah supaya ganjaran Allah yang lebih besar dari ganjaran yang diberi oleh manusia itu dapat kita raih sebaik mungkin.

 Yang nyata, kita tidak akan mengutamakan ganjaran manusia yang tidak seberapa itu berbanding dengan ganjaran dari Allah yang amat besar kepada kita. Kita tidak akan korbankan ganjaran Allah senata-mata hendak mengejar ganjaran duniawi yang serba kecil dan kurang. Kita juga pastinya tidak akan tunduk kepada kehendak si pemberi ganjaran dunia sekiranya kehendak itu bakal menyebabkan kita meyanggahi kehendak Allah dan sekaligus menyebabkan kita kehilangan ganjaran besar dari Allah.

 3. orang-orang Yang mengutamakan dunia lebih daripada akhirat, dan menghalangi manusia dari jalan ugama Allah, serta menghendaki jalan itu menjadi bengkok terpesong, mereka itulah orang-orang Yang terjerumus ke Dalam kesesatan Yang jauh terpesongnya. (surah Ibrahim)

Sebuah Kemerdekaan Yang Hakiki

 

 

Zaman berganti zaman

Dendangan citra orang merdeka

Tidak pernah padam

Di dada bulan dan di wajah bintang-bintang

Di lembaran langit yang terbentang

Tafsir kebebasan terukir panjang

Melakar nostalgia

sejarah kemerdekaan

 

Musa dengan tauratnya

Membelah lautan

Mempusarakan kezaliman

Memacu merdeka  bangsanya

 

Noh dengan bahtera imannya

Meredah ganasnya gelombang

Membawa merdeka

Nenek moyang kita

 

Ibrahim dan Ismail

Memancang tugu keimanan

Merdeka

Kiblat kita

 

Bulan dan bintang itu

Pasti menjadi saksi

Langit luas terbentang itu

Pasti menjadi saksi

Tatkala Muhammad bin Abdillah

Turun dari gua Hira’

Dengan kalam keramat di tangannya

Kalimah  suci di bibirnya

‘izzah membara di kalbunya

Bangkit

Menyelusuri pahit getir denai perjuangan

Merenangi darah dan airmata

Meniti duka lara dan nestapa

Mencerna makna dan nafas merdeka

Untuk kita

Manusia seutuhnya

 

Muhammad bin Abdillah

Di tangan nya manusia kecapi makna merdeka

Merdeka dari belenggu perhambaan sesama makhluk

Merdeka dari cengkaman kezaliman para penguasa

Merdeka dari gelapnya penjara kejahilan

Merdeka dari sempitnya himpitan dunia

Merdeka dari dimamah kerakusan si kaya

Merdeka dari tengelam di laut sesalan si papa

Merdeka dari kemabukan si penyair yang lupa dirinya

Merdeka dari kefanaan nafsu yang bergelora

 

Muhammad bin Abdillah

Meskipun kini ia telah tenang bersemadi di sisi al- Latiff

Namun perjuangannya

Membawa makna dan nafas merdeka

Tidak pernah bersemadi di mana-mana

Ia tetap hidup

Tetap membara

Memperkasa setiap jiwa

 

Tuhanku

Betapa kerdilnya aku

Di laman perjuangan ini

Di celah himpitan dan persimpangan

Antara sesuap nasi dan kedudukan diri

Dalam mencari makna perjuangan dan harga diri

 

Tuhanku

Kemanakah kan ku bawa diri

Ke gunung yang sepi

Atau ke lembah yang sunyi

Membawa rasa malu ini

 

Tuhanku

Suatu hari nanti

Pasti aku kan datang kepadaMu

Mengemis di hamparan kasih sayangMu

Di celah hiruk pikuk manusia

Mencari damai sejati

Sebuah kemerdekaan yang hakiki

Kambing oh Kambing

Saya dikhabarkan oleh berita-berita utama negara perihal PM sibuk mengagihkan ribuan ekor kambing kepada para penternak dan bakal penternak, khususnya di negeri Pahang. Bila timbul cerita kambing ini, terasa terpanggil pulak untuk merenung sejenak tentang makhluk Allah ini, yang dagingnya direncahkan sebegitu rupa oleh ahki Jumali, si penjual sup di warung Markas PAS, sehingga aroma keenakkan sup kambingnya  tersohor ke seantero negeri Darul Ta’zhim ini. (takzim)

 Perihal kambing ini sebenarnya mempunyai nilai sejarah dan iktibar tersendiri yang agak istimewa dalam kehidupan manusia. Al Quran membawa kisah kaitan para anbiya’ dengan makhluk bergelar kambing. Contohnya kisah nabi Allah Musa as, yang pernah menyara hidup dengan menternak dan mengembala kambing. Begitu juga dengan Rasulullah saw sendiri, yang sebahgian kehidupan remajanya diisi dengan kerjaya mengembala kambing. Para ulama’ dan sejarawan Islam banyak mengupas pengiktibaran dari ketentuan dan sunnah Allah ini. Ramai yang menyebut, betapa usaha menternak dan juga gembalaan kambing ini memberi impak besar kepada budaya, emosi dan pemikiran bagi mereka yang terlibat. Antara rumus mereka ialah bahawa mengembala kambing mendidik untuk menjadikan kita sabar, tenang, bijak, redha, syukur, melatih kukuh ingatan, tafakur, menguasai sains haiwan, berjiwa merdeka, berjiwa pemimpin dan sebaginya lagi.

 Amat beruntung sebenarnya mereka yang dianugerahkan Allah dengan perkerjaan mengurus kambing ini. Bukan hanya mampu menjana pendapatan dan juga pahala, malah dalam masa yang sama terdedah kepada tazkirah yang besar maknanya bagi manusia, yang dizahirkan oleh Allah melalui sunnah kehidupan para kambing.

 Tiba-tiba, saya terkenangkan seseorang yang bernama Tsa’labah. Manusia bernama Tsa’labah ini juga ada ceritanya tersendiri dengan para kambing. Tsa’labah yang pada asalnya merupakan hamba Allah yang taat, mengakhiri hidupnya dengan menjadi hamba kepada kambing. ( Kami berlindung kepada Mu ya Allah )

 Allah menciptakan kambing untuk kita supaya kita mengambil manfaat yang baik darinya. Jangan pula kerana para kambing ini kita lupa pada Allah lalu menjatuhkan darjat kita dengan mewartakan diri kita menjadi hamba kambing. Bertambah jangan lagi, kalau kita turut mejadi hamba kepada manusia yang mempawahkan kambing itu pada kita. Justeru kerana kambing itu datang dari manusia itu, maka kita ingat dan yakin pula bahawa segala yang berasal dari kambing tu datang nya dari manusia tersebut.

 Islam mengajar kita agar berterima kasih kepada seseorang yang memberikan kebaikan kepada kita. Sesiapa yang tidak tahu berterima kasih kepada orang yang berbudi kepadanya, sebenarnya ia tidak berterima kasih kepada Allah. Tetapi ini tidak bermakna kita boleh merelakan diri kita menjadi hamba kepada yang lain selain dari Allah.

 Bagi mereka yang kerjayanya berpusat pada kambing, maka para kambing itulah ujian Allah bagi mereka. Adapun bagi kita yang kerjanya makan gaji macam saya , barangkali yang boleh dianalogikan dengan kambing itu ialah pangkat atau kedudukan atau imbuhan wang ringgit itu pulalah ujian untuk kita.

  Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu kamu beroleh punca-punca yang menyedarkan (tentang kemurahan dan kebijaksanaan Allah penciptanya); Kami beri kamu minum dari susu yang ada dalam perutnya, dan kamu beroleh banyak faedah lagi padanya; dan daripadanya juga kamu beroleh rezeki penghidupan kamu. (Al-Mukminun 21)

  Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, Iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).  (Ali Imran 14)

  Atau adakah Engkau menyangka bahawa kebanyakan mereka mendengar atau memahami (Apa yang engkau sampaikan kepada mereka)? mereka hanyalah seperti binatang ternak, bahkan (bawaan) mereka lebih sesat lagi.  (Al Furqan 44)

Limau Nipis

Seminggu sekali, ummu Khaulah akan memetik buah limau nipis dari pohon di belakang rumah kami untuk kegunaan urusan dapurnya atau seringkali juga untuk dihadiahkan kepada teman-teman usrahnya. Pohon limau nipis ini subur. Dahan dan daunnya merimbun dan berbuah lebat. AlhamdulilLah, pohon yang ditanam sendiri oleh tangan Khaulah 3 tahun yang lalu ini telah menjadi sumber bagi umminya menjana pahala sedekah.

 Buah limau nipis amat masam rasanya. Kita hanya boleh manfaatkannya jika kita tahu ‘mengurus’ kemasaman buah ini secara baik.  Budu, cencaluk, tempoyak, sambal belacan, sup dan lain-lain yang seumpamanya, akan menjadi lebih lazat jika ditambah perahan jus limau ini secara secukup rasa. Apatah lagi jika diperah untuk teh atau sirap ais, atau diperah ke dalam air kosong dan dibancuh sedikit gula sebagai pemanis. Limau nipis yang pada asal dan secara aslinya bersifat kelat dan masam itu nampaknya sudah mampu menjadi penyumbang kepada keenakan dan kelazatan yang mengiurkan.

 Kata orang, bila hidup kita ditimpa kemasaman atau kepahitan, kita kena belajar untuk mengurusnya sebaik mungkin, sama seperti kita mengurus kemasaman limau nipis tadi. Yang pahit, kelat dan masam itu, jika diurus sebaiknya, kemasaman atau kekelatan boleh bertukar menjadi manis dan melazatkan.

لَتُبۡلَوُنَّ فِىٓ أَمۡوَٲلِڪُمۡ وَأَنفُسِڪُمۡ وَلَتَسۡمَعُنَّ مِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَـٰبَ مِن قَبۡلِڪُمۡ وَمِنَ ٱلَّذِينَ أَشۡرَكُوٓاْ أَذً۬ى كَثِيرً۬ا‌ۚ وَإِن تَصۡبِرُواْ وَتَتَّقُواْ فَإِنَّ ذَٲلِكَ مِنۡ عَزۡمِ ٱلۡأُمُورِ

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: Banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati. Dalam pada itu jika kamu bersabar dan bertakwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).  Al Maidah 186

Infaq di Jalan Allah

وَٱلَّذِينَ تَبَوَّءُو ٱلدَّارَ وَٱلۡإِيمَـٰنَ مِن قَبۡلِهِمۡ يُحِبُّونَ مَنۡ هَاجَرَ إِلَيۡہِمۡ وَلَا يَجِدُونَ فِى صُدُورِهِمۡ حَاجَةً۬ مِّمَّآ

أُوتُواْ وَيُؤۡثِرُونَ عَلَىٰٓ أَنفُسِہِمۡ وَلَوۡ كَانَ بِہِمۡ خَصَاصَةٌ۬‌ۚ وَمَن يُوقَ شُحَّ نَفۡسِهِۦ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ

 

Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya.  (al Hasyr 9)

Tok Ngah Hj Ya adalah sepupu ibu saya. Isterinya saya panggil Tok Ngah Esah. Saya tidak berapa ingat umur Tok Ngah Ya, yang saya diberitahu, umur isterinya sebaya Ibu saya. Tok Ngah Ya menetap di Kg Slow Mengkuang, dekat Laloh. Boleh tahan juga pendalamannya tempat itu. ( Slow : merujuk kepada stesen keretapi di mana keretapi hanya memperlahankan gerabaknya ketika melalui stesen tersebut). Tok Ngah Ya mempunyai tiga orang anak. Dua lelaki, kedua-keduanya bekerja di Kuala Lumpur dan seorang lagi perempuan, menetap bersama suami bersebelahan rumah keluarganya.

 Tok Ngah Ya, samalah macam orang sekampungnya, mencari sesuap nasi dengan menoreh getah. Setahu saya kebun getahnya seluas 10 ekar, termasuk tapak rumah dan tanaman buah-buahan. Seperti biasa, rutin harian Tok Ngah Ya ialah bangun sebelum subuh. Membersihkan diri di telaga belakang rumah dan bersedia untuk mengimamkan solat subuh di surau yang sepelaung dari rumahnya. Selepas solat, Tok Ngah Ya dengan diiringi oleh bininya yang setia, meredah embun pagi mengutip rezeki di pangkal pokok getah. Itupun kalau tidak hujan. Kalau hujan, tentunya tidak menorehlah Tok Ngah Ya hari itu.

 Suatu masa dulu, saya datang menziarahi orang tua ini di kampongnya. Sewaktu saya sekeluarga sampai ke rumahnya, Tok Ngah Ya dan isterinya sedang sibuk mengurus jualan getahnya dengan pemborong yang dating membeli getah.

 ‘Ni hok ghian (bahagian) Tok Ngah.. ni pulok hok ghian PAS’, Kata pemborong getah  sambil tangannya menghulur dua gulung wang kertas kepada Tok Ngah Ya.

 Tidak lama selepas itu, baru saya tahu apa maksud ‘hok ghian PAS’ itu.

 Rupa-rupanya dalam sebulan, Tok Ngah Ya akan menoreh secara khusus satu hari semata-mata untuk PAS. Jadi semua hasil yang diperolehi pada hari tersebut, Tok Ngah Ya akan derma kepada PAS.

 Tok Ngah Ya tak perlu berceramah berjam-jam dengan puluhan slide untuk memahamkan saya erti pengorbanan dan infaq dalam perjuangan. Mulai hari itu, saya belajar menconggak berapa gaji saya sehari. Dan yang lebih penting, saya patut kerap bertanya, berapa infaq saya bulan ini untuk jamaah. Allah sahajalah Yang Maha Tahu, betapa kekadang bila saya terkenangkan Tok Ngah Ya yang jauh di pendalaman itu, saya merasa amat malu pada diri sendiri.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.